Senin, 15 April 2019

ReCharge Station Hadir di Bandung, Bye Bye LowBatt ^^


Sebagai Stay At Home Mom yang sehari-hari selalu di rumah ngurus anak, rumah, dan OLShop, saya merasa tidak perlu punya power bank.

Untuk apa? Toh kalau di rumah saya bisa mencolok smartphone saya ke colokan listrik kapan saja. Nge-charge berjam-jam pun bisa.

Saya sering membalas chatting-an customer sambil nge-charge. Terutama karena ngisinya super slow banget dah. Masak di-charge seharian tapi ga pernah nyampe 100%. Kalo ditinggal tidur malam baru deh besokannya penuh. Haha parah banget yak

Praktis smartphone saya hampir selalu dalam mode charging, kecuali saat Kakang (4 tahun) meminjamnya dan membawanya kesana kemari.

Tapi bukan berarti saya sama sekali ga punya kehidupan di luar rumah sih. Saya sesekali ngeblog dan juga hadir di event-event sebagai blogger.

Pernah suatu ketika saat saya diundang ke sebuah event outdoor dan harus nge-tweet sepanjang acara, baterai saya habis. Bisa sih nge-charge sebentar sambil makan di salah satu gerai yang ada di dekat situ. Tapi begitu kelar makan ya kudu segera ke TKP lagi toh.

Waktu itu untung ditemani pak suami. Jadinya minjem hape dia untuk login ke twitter dan melanjutkan tweeting.

Di kesempatan lain juga saya pernah pernah pinjem hape pak suami supaya bisa posting di feed IG saya. Haduuuh sungguh kacau sekali saya sebagai blogger yak hahaha

Kalo lagi ngalamin yang kayak gitu baru kepikiran deh kalau saya butuh yang namanya power bank. Tapi kalau beli, rasanya malas. Selain kudu nabung dulu, penggunaannya juga kan ga tiap hari. Sayang aja gitu kan kalau lebih banyak nganggur daripada dipakai?

Untungnya, sekarang ada solusi buat kita yang butuh power bank tanpa harus membeli atau memiliki, yaitu ReCharge. 




ReCharge ini adalah aplikasi sewa power bank pertama di Indonesia.

ReCharge melaksanakan Grand Launching pada 23 Oktober 2018 di Jakarta dan sampai saat ini sudah lebih dari 350 ReCharge station tersebar di 200 lokasi seputar Jabodetabek dan Bandung.

Sekarang ada ReCharge di Bandung ^^

Cara sewanya gampang banget.

Pertama, unduh aplikasi ReCharge di Play Store.

Lalu di ReCharge Station (saya coba yang di Bandung Indah Plaza/BIP) klik 'Rent'. Nanti akan muncul QR Code.

Di smartphone, klik "Rent ReCharge" terus "Scan". Arahin deh kamera smartphone ke QR code. Nanti di layar ReCharge Station ada pilihan mau power bank Android, iOS, atau tipe C. Begitu saya pilih "Android", sedetik kemudian keluar deh power bank dari ReCharge Station tsb. 

Penampakan Si Chargie. Lucuuu

Saya ambil Si Chargie di Lantai 1 BIP. Lalu saya naik dua lantai, dimana ada playground buat Kakang main. Eh ternyata ada 2 ReCharge Station lagi loh di lantai 3 BIP. 

Sambil mengawasi Kakang main di playground sebelah foodcourt, saya charge deh. Dua jam kemudian begitu baterai smartphone full, saya kembalikan di ReCharge Station yang terdekat. 

Bagus ya konsepnya. Kita bisa ambil di mana saja, dan mengembalikannya juga bebas di mana saja, gak harus di station tempat kita mengambilnya. Bahkan nih, kalau kita ambil di Bandung, boleh juga ngembaliinnya di Jakarta :D. Tapi kalau saran saya sih, mending langsung balikin aja dari pada nanti lupa ya kaaaaaannn…...


Cara mengembalikannya lebih gampang.


Cukup dengan menekan tombol "Kembalikan Power Bank" di layar ReCharge Station, lalu di bagian bawah nanti akan ada sebuah lubang yang berkerlap-kerlip hijau sebagai tanda kita bisa memasukkan power bank di situ. 

Masukkan power bank ke dalamnya sesuai dengan arah tanda panah yang ada di Si Chargie ya. Jangan sampai terbalik. Hihi

Udah deh, ReCharge Station akan mengecek sebentar kemudian memberikan konfirmasi bahwa kita sudah berhasil melakukan pengembalian. YEAY

Penasaran pengen cobain?

ReCharge Powerbank Rental di Bandung bisa ditemukan di BIP, Istana Plaza (IP), Yellow Truck Coffee (Surya Sumantri, Patuha & Martadinata), Masagi Coffee, Bebek Ali Borme, Senses Coffee, Satu Pintu Coffee, Ayam Sawce, Musat Bandung, Nangkring Food Syndicate dan Rumah Sakit Telkomedika.

Harga sewa ReCharge Bandung terjangkau bangeeet. Cuma Rp. 5.000 per 6 jam atau maksimal Rp. 10.000 rupiah per 24 jam. Jangan niat minjem berhari-hari yaaa. Soalnya ya ngapain juga? Power bank ini tidak bisa diisi ulang di rumah kita. Si Chargie cuma bisa di-charge di ReCharge Station aja. Hehe

Sok atuh cobain yaa ReCharge di Bandung. Unduh dulu ReCharge di playstore atau di app store.

Oh ya, kalau mau dapat 3 kuota sewa gratis, pakai kode referal ini ya pas register.

SIN53080

Setelah memasukkan kode referal, top up minimal 20 ribu, dan mencoba menyewa Power Bank ReCharge serta mengembalikannya, otomatis deh tar dapat 3 kuota sewa gratisnya.

Kamu juga bisa mendapatkan lebih banyak lagi kuota sewa gratis dengan menyebarkan kode referalmu sendiri. Seru kaaaan?

Download ReCharge dulu, #CegahLowbatt kemudian ;)








Minggu, 31 Maret 2019

HARTA BISA DIBAWA MATI

Itu adalah salah satu kalimat mba Muri Handayani yang saya catat, ketika beliau sharing dalam acara Gathering & 8th Anniversary Labella di Bogor 16 Maret lalu.


Berikut ini adalah catatan pribadi saya. Semoga sesuai dengan apa yang dimaksud Mba Muri dan Mba Reni (Owner Labella) saat sharing waktu itu.

Selama ini biasanya yang kita dengar adalah, “Jangan cari uang mulu, harta kan ga dibawa mati?” Siapa yang setuju kalimat itu sepertinya belum tahu bagaimana cara agar harta bisa ‘dibawa mati’.

Jumat, 22 Februari 2019

Goal Setting Ala Dian Sastrowardoyo

Dian berasal dari keluarga kelas menengah. Ayahnya meninggal saat Dian duduk di bangku SMP. Ibunya otomatis menjadi single parent yang bekerja keras menafkahi dan mendidik Dian sendirian.

Ibunya pernah mengatakan ini,

"Kita bukan orang kaya ya Dian. Saya gak bisa kalo kamu gak pinter. Kalau kamu mau sukses, kamu harus bersaing sama anak-anak pinter lainnya dari daerah untuk mencari pekerjaan... 
Di jaman kamu akan lebih susah lagi persaingannya. Akan lebih banyak lagi anak-anak lebih pinter. Kamu harus jauh lebih pinter daripada saya."

Rabu, 20 Februari 2019

Menjadi Guru Ngaji


Saya sedang menyuapi Kakang saat anak-anak tetangga datang untuk mengaji. Biasanya yang mengajari mereka adalah ibu mertua saya. Tapi kali ini ibu mertua meminta saya menggantikannya karena beliau sedang sibuk.

Hemm.. Baiklah.

Dari gelagatnya selama beberapa minggu terakhir, sepertinya ibu mertua ingin saya jadi pengajar utama untuk seterusnya. Beliau tahu gak ya kalau saya masih bergulat dengan motivasi internal?

Senin, 11 Februari 2019

Melihat Keindahan Alam di Padang, Sumatera Barat

Manusia pada fitrahnya selalu suka melihat keindahan alam. Apalagi mereka yang sehari-hari hidup di 'kota beton' yang minim pemandangan hijau.

Saya pribadi cukup beruntung karena rumah mertua tempat saya tinggal ini terletak  di sebuah kota yang suasananya seperti pedesaan : dekat ke hutan (wisata), bisa melihat bukit dari kejauhan, ada kebun kecil dengan tanaman singkong, pepaya, waluh, dan cabe rawit, serta memelihara ikan, ayam, kucing dan kelinci. Kayaknya kalau dibuat ilustrasinya udah kayak di buku cerita dengan judul 'Liburan ke Rumah Kakek-Nenek di Desa". Hahaha