Sabtu, 21 November 2015

Pentingnya Suami Istri Kencan Setelah Punya Anak

Suami Istri Kencan Setelah Punya Anak


Setuju gak sih, kalau suami istri tuh perlu kencan setelah punya anak?

Jadi gini, pernah ada seorang teman di facebook yang menulis status tentang keinginannya menonton bioskop bersama suami, namun sang suami menolaknya. Alasan sang suami adalah karena si istri sudah bekerja dari pagi sampai sore, jadi sebaiknya waktu di luar jam kerja digunakan untuk quality time bersama anak mereka.

Hmm.. memang sih saya tidak dalam posisi seperti sang istri yang Working Mom (sementara saya Stay-At-Home Mom). Alasan sang suami juga cukup masuk akal. Tapi sepertinya saya akan sedih sekali kalau saya pengen jalan berdua sama suami trus ditolak. Hiks.




Menurut saya quality time berdua dengan suami itu perlu, dan ga cukup dengan pillow talk karena kan istri juga perlu piknik ke mall, betul?

Sejujurnya selama ini saya memang gak pernah ngajak suami ke mall untuk nonton bioskop berdua. Kenapa? Karena saya belum tega ninggalin Kakang (1 thn) dalam waktu lama. Apalagi waktu 6 bulan pertama usianya. Saya malas perah ASI tapi juga ga mau ngasih dia susu formula. Jadi ya Kakang selalu nempel ke saya kemanapun saya pergi.

Memang ada momen dimana saya pengen jalan berdua suami, bersisian sambil pegangan tangan kayak orang pacaran. Kalau udah gitu saya modus aja, minta ditemenin ke warung yang jaraknya sekitar 100 meter dari rumah. Ngajaknya musti malam karena kalau siang pasti saya dipersilakan pergi ke warung sendiri. HAHAHA

Tapi seringnya sih kejadiannya gini:
Saya : Yang, temenin aku ke warung yuk?
Suami : Mau beli apa?
Saya : Apa ya..? Teh Kotak?
Suami : Ya udah. Naik motor aja ya biar cepet.

Zonk! Maksud hati mau pegangan tangan sepanjang jalan, jadinya malah boncengan. Yo wis syukuri sajah. Heuheu..

Eh tapi beberapa hari yang lalu suami minta saya nemenin dia beli celana untuk ngantor. Pas saya mau ngambil Kakang dari sang nenek, suami bilang, "Kakang sama Mamah aja.."

Wuaaa.. saya terharuu.. dia ngajak saya jalan berdua :')

Gimana gak terharu. Saya gak ingat kapan terakhir kali kami jalan bareng. Yang pasti sih sebelum kami punya anak. Berarti lebih dari setahun yang lalu!

Hmm.. padahal menurut saya kencan itu penting dan harus dijadikan kegiatan rutin meskipun sudah punya anak.

Bagi saya, manfaat kencan itu..

RELAKSASI

Bukan berarti harus ke salon apalagi spa. Maksudnya gini, kalau jalan-jalan bawa anak kan berat. Apalagi saya ga punya stroller. Kakang pun belum lancar jalan. Bisa tepar dan pegal-pegal. Jadi sesekali pengen lah refreshing tanpa harus gendong. Heuheu

Pacaran sambil gendong anak
Baca : Surprise Birthday Gift This Year: PIKNIK!

NEW INSIGHT *apa sih sok enggres gini

Biasanya suami ngobrolin kerjaan atau kabar teman-temannya. Kalau saya paling ya ngobrolin anak atau tulisan-tulisan menarik dari hasil blogwalking. Bosen gak sih?

Coba kalau keluar. Liat nenek kakek berduaan, bisa bilang, "Semoga kita awet kayak mereka yaa.." atau liat kuliner baru dengan konsep ajaib, atau liat buku-buku baru terbit (kalau kencannya ke toko buku), nonton film seru, dll. Intinya, menambah wawasan dan inspirasi.


MENJAGA KEROMANTISAN

Suami tipe pria romantis. Saya pun (merasa) romantis. Saya senang berpegangan tangan dan mengayun-ayunkannya seiring langkah kaki. Senang berjalan sambil dirangkul. Senang dituntun menyeberang dengan dia di posisi melindungi. Senang merunduk lari-larian menghindari hujan *eaaa (kan susah ya kalau adegan ini sambil gendong anak?). Yah, pokoknya saya ga mau kalah deh sama yang abegeh :))

Btw pagi tadi saya blogwalking ke blognya Mak Icha dan Mak Isti yang ternyata lagi membahas tentang ini.
Kayaknya saya merasa kencan itu penting karena seperti Mak Isti, perkenalan saya dengan suami sebelum nikah tuh gak lama. Terus saya juga di rumah mulu jadi pengennya ya refreshing ke luar. Hahaha

Baca : Menjadi JOSAN, Jomblo Sampai Nikah

Plus, saya dan suami (semi) LDM, cuma ketemu seminggu sekali. Jadi ya saya merasa kebutuhan yang besar akan quality time untuk ngobrol and have a deep conversation.

Begitulah.
Postingan ini semacam kode supaya suami sering-sering ngajak saya nge-date.
I know you read this, honey ;)


Yuk ah markican.
Mari kita kencan!


18 komentar:

  1. Di bukunya William Sears dibilang, umumnya suami-istri itu sudah jarang kencan lagi karena mereka sibuk mengasuh bayi. Maka, ketika mereka mencoba makan malam berdua saja, pada akhirnya selalu jadi makan malam bertiga. Karena bayinya ikut bersama mereka :D

    Saya dan suami masih kencan sampai sekarang dan kami masih membawa anak kami yang baru berumur 6 bulan. Itu menghilangkan sindroma baby blues yang saya alami dan memperkuat komunikasi di antara kami bertiga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mak.. memang kencan itu bermanfaat banget kan? :)

      Hapus
  2. Hihi. Saya baru bisa ngedate sama suami pas ada ortu main ke depok dlu.usia anak sudah 3 th. Nah skrg karena posisi saya sedang dirumah ortu means LDM jg.jadilah bisa punya banyak waktu ngedate. Tp tak jarang suami nolak dg alasan kasian anak udah bs protes kalau ga diajak...cuma karena jrang romantis2an jadi kaku dan kikuk gt kalau jalan berdua aja, pegangan tanganpun rasanya wagu. Haha. Tp tetep sayanya nekat hrs ada couple time. Sperti bsk tgl12 mau qpaksa ntn konser kahitna berdua..:D. Bikin postingan ttg ini juga ah..BW balik ya mak:).salam kenal
    http://ismyama.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi..

      pegang tangannya Mak, biar gak ilang :p

      Hapus
  3. Setuju banget nih, Mak.

    Kita juga kan perlu refreshing

    BalasHapus
  4. Waah... lebih enak pacaran setelah nikah, Mak.

    Sampai jungkir balik juga ga ada yang larang

    BalasHapus
  5. Apalagi kalo anaknya udah gede pasti jarang nge-date wkwkwkww

    Langgengggg mbakkk muach :*

    BalasHapus
  6. dr awal nikah dulu aku udh bilang ama suami, kalo kita ttp hrs nyediain waktu utk liburan berdua aja.. apalagi aku ama suami pecinta traveling mba... dulu abis melahirkan anak pertama, 4 bln stlh dia lahir, kita lgs ke Philippine seminggu.. anak ama mertua dan babysitternya.. ini anak kedua, juga mw kita tinggal dulu krn papi maminya mw pacaran ke jepang 2 minggu :D.. Buatku sih, itu ptg bgt soalnya... drpd aku nya stress di rumah krn kurang jalan2, dan suami jg butuh liburan nyaman berdua istri, jd kita sepakat utk tega ninggalin anak.. toh baby sitter dan mertua udh sangat2 kita percaya, jadi kita tau kok anak aman dengan mrk..

    Lain ceritanya kalo anak ga ada yg jaga.. baru deh kita pikirin alternatif lain :).

    BalasHapus
  7. penting banget pastinya, sesekali orang tua juga boleh ya menikmati beduaan...bisa nambah lengket dan harmonis keluarga...ga gampang bete juga...hihi

    BalasHapus
  8. huwaaaaa ini niiiih yg dicari2... bulan ini masuk 5 tahun pernikahan dan belum pernah jalan berdua skalipun hiks.. dr awal nikah lgsg hamil dan bgtu si kakak usia 21 bln eeh udah hamil si adek..skrg kakak 4 tahun, adek 1,5 tahun pengeeeen bgt ngedate sm suami tapiiii ga bs titip k mertua or ortu jd lg cari2 daycare nih sambil galau krn ga pernah ninggalin anak yg msh nyusu sm skali huhu..tp keinginan ngedate sm suami trs membludak #halah hahaa

    BalasHapus